Baluran Lagi. Lagi-lagi Baluran

Holla…

Saya mau cerita tentang vacasyiong dua minggu lalu ke Baluran, lagi. Yah, Baluran lagi, lagi-lagi Baluran. Sebenarnya sebelum ini saya sudah beberapa kali ke Baluran, tapi sengaja tidak bercerita disini karena pengalamannya sama seperti pengalaman pertama waktu itu. Nah, kali ini meskipun kegiatannya sama kayak sebelum-sebelumnya (senorkeling, lari-lari, lompat-lompat di savanna dan poto-poto), kali ini ada pengalaman baru. Apakah itu?? Check this one out baby yeahh~~

Jadi, saya berangkat hari Sabtu naik kereta api dari stasiun Malang ke stasiun Banyuwangi Baru dengan tiket seharga 30.000 rupiah sajah! Murah bingits kan?? Karena waktu itu ada promo sih. Emang Cuma pesawat terbang aja ada promo, kereta api juga ada lohh…! Dari stasiun Malang kereta berangkat pukul 3 sore dan sampai kira-kira pukul 11 malam. Saya ke Baluran kali ini bersama para sepupu-sepupu. Cuma empat orang termasuk saya. Sampai hari sabtu malam dan besoknya hari minggu kita tidak langsung ke Baluran. Karena masih ramai sekali katanya dan pada waktu itu Baluran cuacanya sangat panas (bagi saya). Belum turun hujan beberapa hari, langit cerah, dan sinar mataharinya sangat mengingit, jadilah si supir (kakak saya) memutuskan untuk berangkat sore.

Pada sore hari berangkatlah kita masuk ke hutan Baluran. Padahal sore hari loh itu, tapi Baluran panas gilak! Mataharinya kereng (re: galak) banget! Ini bukan musin kemarau, masih di musim hujan dan savananya masih hijau, tapi uda panas sumuk gitu cuacanya. Gimana kalau waktu musim kemarau yah??? *kipas-kipas*

Tujuan kita langsung ke pantai Bama dan kita akan bermalam di sana. Yess!!  Bermalam di Bama baru pertama kali ini, sebelumnya pernah bermalam di Bekol. Bekol itu yang ada savananya itu lohh.. Jadi, apa spesialnya bermalam di tepi pantai? Sebenarnya spesial bagi saya ajah. Hehe. Bagi saya anak gunung, ke pantai dan lihat sunrise itu sudah special hehe. FYI, di bama ataupun di bekol terdapat guest house bagi para wisatawan yang ingin bermalam.

Sampai di bama sebenarnya saya mau langsung slulup. Tapi ternyata lautnya sedang surut sodarah-sodarah!! Kecewa sekali! Sepupu saya yang baru pertama kali ke sana juga sempat kecawa. Kenapa kecewa, kan masih bisa besok? Iya, masih bisa besok. Tapi saya ketagihan senorkeling di sana. Selain karena pemadangan underwaternya, yang bikin saya ketagihan adalah, saat dua bulan lalu saya senorkeling dua hari berturut-turut dan kemudian apa yang terjadi? Berat badan saya turun 1 kg dan tidak nambah sampai sekarang. Itu yang membuat saya ketagihan. Hahaha. Ada yang Tanya kok bisa berat badan saya turun Cuma gara-gara senorkeling?? Jawabannya ada dicerita selanjutnya. Hahaha

FYI, ketika masuk di Taman Nasional baluran ini, terutama bagian dalam hutan, listrik dan sinyal sangat terbatas. Di bekol masih ada sinyal. Tetapi kalau sudah masuk Bama, sinyal tidak ada sama sekali. Sinyal telefon biasa saja tidak ada apalagi sinyal 3G. Jadi tidak ada koneksi internet, tidak ada facebook, tidak ada twitter, intagram dan kawan-kawannya itu. So, welcome to jungle ~~ hahahaha

Untuk menghabiskan waktu tanpa ada listrik dan sinyal saya sudah prepare kartu UNO dan beberapa drama korea yang sudah saya masukkan ke ponsel. hahaha. Malam harinya kita habiskan waktu dengan bakar-bakar ikan laut dan main UNO. Ikan lautnya mancing dulu ke laut? Yah gak lahh… kita bawa dari rumah dan belinya di pasar ikan. Hehe.

Pagi hari saat sunrise yang ditunggu-tunggu, ternyata tidak muncul dan tidak kelihatan karena mendung. Tetapi tidak apa-apa, pemandangan sunrise saat mendung tidak kalah indahnya. ini buktinya:

Bama Sunrise saat Mendung
sunrise saat mendung. ciamik!!
Bama Sunrise saat Mendung
dengan model yang berbeda. haha

Ceritanya liburan kali ini, saya ditunjuk sebagai tukang foto, sodarah-sodarah. Karena apa? Karena saya sudah sering dan foto-foto disini katanya. Aigoo~~ Jadinya tidak ada satupun foto saya disini. Semua model adalah sepupu-sepupu saya. Syediihh sekali… Jadi, semua foto yang ada disini asli hasil jepretan sediri dan tidak ambil dari google yah…

Rencananya, pagi-pagi kalau tidak sedang surut saya mau langsung senorkeling. Tapi lautnya masih surut jadi kita sarapan dulu. Sekitar pukul 9 pagi barulah kita senorkeling. Masih pagi, masih seger, Alhamdulillah mataharinya juga tertutup awan, tapi gak mendung. Kali ini serunya saya bawa kamera underwater. Mau nyoba potret pemandangan bawah laut ceritanya. Tapi ternyata memfoto bawah laut itu tidak mudah sodarah-sodarah. Badan kita goyang-goyang terus karena ombak. Dan ketika ingin memfoto ikan-ikan cantik, ikannya gak bisa diam. Gerak mulu… kan syusah jadinya. hehe. Sebenarnya cara yang tepat adalah, nyelem dulu baru poto-poto, tetapi waktu itu saya pake pelampung jadi gak bisa nyelem. Saya sebenarnya bisa renang, gak takut tenggelam juga. Tapi, karena menuju spot senorkeling itu kita berenang dari bibir pantai. Dan Dari bibir pantai menuju spot yang dituju jaraknya 400 meter, kalau PP kan sudah 800 meter. Sedangkan spot yang indah itu gak cuma sepanjang 400 meter itu saja. Nah, kalau gak pake pelampung saya takutnya pas ditengah-tengah capek dan gak kuat megap-megap. hehe lebay! Nah, inilah jawabannya berat badan saya turun 1 kg sehabis senorkeling. Kalau kira-kira satu hari senorkeling, dengan renang sampai 1 km. Kalau dua hari kira-kira 2 km. Dan sejak saat itu, saya mempunyai keyakinan, semakin jauh jarak kamu berenang, semakin cepat menurunkan berat badan. Hahaha

Ini hasil mencoba memfoto pemandangan bawah laut di Bama. Kalau jelek jangan diketawain yah…

Bama Underwater
Tuh kan..! hasilnya gak jelas. Si Ikan gerak-geak mulu sih..!
Bama Underwater Mr. Nemo
Pak Nemo beserta Istri dan anaknya

Pak Nemo beserta keluarga adalah ikan yang paling ramah dari semua ikan. Kalau ketemu orang gak lari. ketika kita dadah-dadah mereka malah ngliatin. Ketika di ajak foto mereka juga bersedia. Pinter banget kalau di ajak foto, anteng, gak gerak-gerak terus. Thanks to Pak Nemo. I Love You..Senorkeling Bama Beach Senorkeling Bama Beach

Sebenarnya saya juga kepengen poto kayak gitu. Tapi berhubung gak ada yang motoin saya, jadinya saya coba selfie ajah. Dan hasilnys JENG JENG JEENGG..!

IMG_3575
Dendam Nyi Blorong~~~!

Jelek banget yak?!! hahahaha. Makanya waktu ketemu penyu, si penyu langsung lari sembunyi. Lah wong yang ada penampakan kayak gini. wakakakaka

Tubir underwater Tubir underwater

Itu sebenarnya di Tubir, perbatasan dengan palung. Cantik banget pokoknya. Dan ikannya juga banyak sebenarnya. Tapi hasil fotonya kayak gitu. Maklum, tukang poto amatir…

Perjalanan pulang ketemu sama si Patrick… hehe

Bintang Laut Pantai Bama
Patrick!! Kenapa kamu jadi biru?? Kamu semir seluruh tubuh??

FYI lagi, spot indah untuk menikmati pemandangan laut di pantai Bama namanya Tubir, itu semacam perbatasan dengan palung. Jadi  tebing tapi dipenuhi dengan karang-karang yang indah. Dan semakin dalam ikan-ikanya semakin bagus. Kalau mau ke sini ada dua cara itu tadi, 1. Sewa kapal dengan harga yang lumayan mahal atau, 2. Berenang dari bibir pantai kayak saya. Hehe

Ada info yang mau saya bagi kepada sodarah-sodarah yang ingin senorkeling ke Baluran tapi tanpa bantuan kapal yang mengantar. Ada saat ketika laut yang surut kembali pasang. Lah, saat pasang itu (bukan pasang maksimum yah) waktu yang tepat berangkat senorkeling. Karena gak perlu renang mulai bibir pantai, tapi jalan sampai tengah-tengah. Sampai di tengah-tengah baru renang ke Tubir deh.

Bama Beach
Pas sepi banget kamu bisa gaya apa saja tanpa malu-maluin

Dan terakhir ini foto-foto ababil sepupu saya ketika di Savana. Meskipun cuaca panas dan mataharinya terik, tapi kalau buat foto-foto hasilnya bagus banget. hehe

Savana Bekol Baluran National Park
Salah satu wajah savana bekol. Koq kayak wallpaper windows yah?? hehe
Savana Bekol Taman Nasional Baluran
Photo Studio di Savana Bekol. Kalau pas weekend photo studio ini ramai banget. haha
Savana Bekol Taman Nasional Baluran
Perpaduan yang sangat cantik, langit biru, awan putih dan hijaunya savana. Abaikan model yang ababil itu. hahaha
Savana Bekol Baluran National Park
Rumputnya juga lagi bagus. Lebih lebat dan hijau dari yang terakhir saya kesini
Savana Bekol Taman Nasional Baluran
Si Bocil Lala gak mau kalah sama yang gedhe. “iki loh gaya terbaru selfie, ngenyot jempol” kata Lala

Last but not the least, bagi saya waktu yang pas ke Baluran dan mungkin kemana saja adalah saat sepi. Jadi hindari weekend dan liburan panjang. Kenapa? Karena saat weekend atau saat ramai banyak pengunjung, hewan-hewan liar yang ada disini sulit ditemui. Karena hewan liar kalau ketemu manusia pasti menghindar. Yang banyak keluar malah si Makaka. Bagi si Makaka semakin banyak orang, semakin banyak makanan yang bisa dicuri. hehe. Tapi, kalau saat sepi seperti hari senin waktu saya kesana itu, hewan liar lebih mudah dijumpai.

Sekian. Bye…. !

Iklan

Penulis: ahjummah

Sedang sibuk cari Jodoh, itu pun masih di sambi dengan nonton Drama Korea dan baca buku

6 thoughts on “Baluran Lagi. Lagi-lagi Baluran”

  1. kayaknya seru banget mba liburannya, selalu dapet momen yang pas 😀 hihihi
    jadi pingin maen ke baluran lagi. Nyesel pas dulu pertama kali kesana cuman kebagian gosong”nya doang abis kebakaran 😀

    1. Seru dong pastinya… Gratis pula… Hahahayy!! :v
      Aku malah belum pernah kesana waktu lagi musim kemarau..
      Harus dong kesana lagi… Jangan pas libur panjang atau weekend, rame. Kurang sip! Hehe

      1. emang yang paling nikmat, yang gratis” mba hihihihi 😀
        oiya pas dulu kebaluran, ada orang yang buka tenda ngga mba ? camping” gitu..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s