Nitip Belanja Ke Korea

Ceritanya, adik sepupu saya awal bulan lalu ke Korea. Karena kita sama-sama penggemar kosmetik Korea, dua bulan sebelum keberangkatan, dia sudah woro-woro (mengumumkan) ke saya. Saya senang bukan main. Karena apa? Iyeess, karena saya bisa minta oleh-oleh dan sekalian nitip belanja kusmetik disana. Woahahahaha. Dia, jauh-jauh hari sudah menyuruh saya me-list barang apa saja yang mau dibeli. Selama Dua bulan tersebut saya sudah tabung-tabung duit biar bisa nitip banyak. hehehe.

Dua minggu berlalu, pulanglah si adik sepupu dari liburannya. Saya yang tidak sabar melihat barang-barang titipan langsung membobol masuk kamarnya dan membongkar kopernya! Gak ding. Gak segitunya. Hahahaha. Sambil mengobrak-abrik barang belanjaannya dan mencari barang titipan saya, si adik sepupun bercerita, betapa di Korea adalah surganya belanja kusmetik.

Menurut cerita dia, salah satu tempat murah untuk berbelanja kusmetik murah di Korea adalah Lotte Duty Free yang terletak di Kota Busan. Kusmetik disini harganya gila-gilaan murrraaah. Tapi belinya tidak boleh satu biji, minimal harus dua. Jadi sematjam sudah di satu paketkan gitu deehh. Seperti Bedak Skin Food Buckwhet Loose Powder yang saya nitip ini. Dua biji bedak harganya 10.000 won atau 10 USD. Kalau di kruskan ke rupiah harganya 65.000 an lah per-bijinya. Sedangkan saya beli di Indonesia harganya 95.000-125.000 rupiah. Nantik kapan-kapan saya kasih reviewnya (kalau tidak lupa dan malas hehe), karena bedak ini okeee bangeett cyynn… :-*

img-20161011-wa0036
Bedak Tabur dan Masker

Pun sama halnya dengan masker Skin Food Black Sugar Mask Wash ini. Disana dua biji harganya 10.000 won. Sedangkan kalau di Indonesia, harganya kurang lebih 130.000 rupiah per itemnya. Apalagi mask sheet-nya. Sebagai penggemar mask sheet, saya memang nitip beberapa mask sheet merk The Face Shop. Saya nitipnya dua atau tiga biji. Itupun sebelum berangkat si sepupu sudah saya wanti-wanti untuk beli yang lagi promo buy one get one, karena cerita dari temennya temen saya yang pernah ke Korea, mask sheet selalu ada promo beli satu dapat satu. Eehhhh gak taunya koq harganya lebih murah. Di Indonesia, saya biasanya beli mask sheet seharga 15.000-25.000 rupiah per-bijinya. Di Korea sono, beli satu paket mask sheet yang isinya dapat 100 biji  harganya cuma 36.000 won. Kalau 100 biji harganya 36.000 won, berarti satu biji harganya 360 won. Jika dikurskan ke rupiah 360 won itu cuma sekitar 3.700 rupiah saja! Coba Ngana banyangkan betapa murrraahhnyyaa! Tapi yaaah gitu, belinya harus 100 biji. Dan belinya harus ke Korea. huehuehuehue

img-20161011-wa0044
10 Biji Mask Sheet harganya cuma 37.000 rupiah. Di Indonesia cuma dapat 2. Mayan bisa buat stock. huehuehuehue

Selain nitip bedak, masker dan mask sheet, saya juga nitip eyebrow pencil dan tidak lupa lip tint doong. hehe. Untuk eyebrow pencil 4 biji harganya 12.000 won. Beda harnganya gak banyak jika beli di olshop Malang.  Tapi gak masyalah karena Eyebrow pencil The Face Shop ini jarang ada olshop Malang. Makanya saya beli langsung 4 biji. “Kenapa sih pensil alis saja harus pakai merk Korea juga? Emang di Indonesia gak ada yang jual yah?” Ada yang tanya seperti itu? Ngacung! Saya punya alasannya sodara-sodara. Kapan-kapanlah saya ceritakan. Hahahaha

img-20161011-wa0043
Salah satu make up wajib: Pinsil Alis

Terakhir, Lip tint!!! Barang yang selalu bisa bikin saya kalap dan selalu ada aja alasan untuk membelinya. huehuehue. Btw, saya dapat 4 Lip tint. hehe. Yang dua bayar sendiri, yang satu dapat dari oleh-oleh dan yang satunya lagi itu bukan punya saya tapi titipan temen saya hehehe. Waktu di suruh milih oleh-oleh antara maskara dan lip tint, saya milih lip tint, karena gak begitu suka pake maskara. Nitip lip tint-nya cukup dua saja karena kemarin sebelum nitip ke korea saya baru beli dua lip tint baru soalnya. hehehe. *Nyengir kuda*

20161025121603
Dari Kiri: Aritaum Lip Cover Tint- Tony Moly Delight Tint (dapat dari oleh-oleh)- A’pieu Lip Fluid- Aritaum Pudding Tint (titipan teman)

Ohya! Selain dapat oleh-oleh lip tint, saya juga dapat mie pedas Samyang (yang lagi ngetrend di instagram). Terus dapat juga Banana Uyu atau Susu rasa pisang. Susu yang selalu muncul di hampir semua drama korea. hahaha. Terus ada beberapa sample kosmetik, gantungan kunci, nyicipi snack tradisional korea dan permen yupi kecutnya Korea. Lumayan banyak. Itulah enaknya jadi orang pertama yang ikutan ngobrak-abrik barang bawaan dan oleh-oleh. Hahahaha

img-20161012-wa0003
Banana Milk. Tidak seperti susu di Indonesia yang milky (alias Eneg) bgt, Susu Korea rasanya agar hambar juga.

By the way…

Tidak hanya kusmetik saja yang harganya murah-murah kata adik sepupu saya. Baju-baju disana juga murah-murah, kalau belinya enggak di mall alias di kaki lima atau pasarlah. Ehh tapi meskipun belinya dipasar, tapi barangnya lucuk lucuk T_T. Adik saya beli seabrek baju, harganya rata-rata cuma 10.000-12.000 won. Yang hobi nonton drakor pasti pernah nyinyir kayak gini, “Katanya orang miskin. Tapi koq bajunya lucu-lucu sih? Masak mau tidur aja bajunya unyu gitu?” ya kan? ya kan? Dan sekarang terjawab sudah pertanyaan kalian gaes. Orang miskin di Korea bisa pake baju yang lucuk-lucuk karena emang harga baju  disana murah.

Kalian tau, meskipun disana harga kusmetik dan bajunya murah atau bisa dibilang sangat murah, justru harga makanannya yang mahal. Si adik sepupu saya cerita, masa dia beli nasi goreng dipinggir jalan, harganya 13.000 won?! Itupun rasanya hambar katanya. Wakakaka. Ramyeon atau mie instan cup yang beli di sematjam indomart gitu harganya 4.000 won. Toppokki, ciloknya korea yang tampilannya merah menggoda itu harganya 2.000-3.000 won. Sedangkan kalau kalian tau yah  Lip tint Toy Moly Delight Tint yang lagi nge-trend di Indonesia ini, di Korea sono 10.000 won dapat 5 biji maaakk! Coba Ngana bayangkan, harga nasi goreng 13.000 won sedangkan harga lipstik / lip tint, 2.500 won aja sudah dapat. Yang lebih lucu lagi, harga air mineralnya lebih mahal daripada Soju (minuman keras khas korea). Sebotol air mineral di sono harganya 3.000 won sedangkan Soju harganya cuma 1.500 won. Jika di Indonesia Ngopi dan ngretek adalah salah satu budaya. Di Korea minum minuman keras dan mabuk-mabukan juga sebuah budaya. Itulah sebabnya harga Soju lebih murah dibandingkan air putih.

Kenapa di Korea harga gincu lebih murah daripada sepiring nasi goreng? Sedangkan di Indonesia malah kebalikannya. Harga makananya lebih murah dibandingkan kebutuhan lainnya. Mungkin di Korea urusan tampang dan penampilan lebih penting kali yaahh… Sedangkan orang Indonesia urusan perut lebih penting, urusan tampang mah belakangan.

Saya bangga menjadi orang Indonesia meskipun memakai produk kosmetik Korea. hahaha.

Merdekaaaa!!!!

 

 

Iklan

Penulis: ahjummah

Sedang sibuk cari Jodoh, itu pun masih di sambi dengan nonton Drama Korea dan baca buku

6 thoughts on “Nitip Belanja Ke Korea”

  1. Mau ih nyobain susu ituuuu, tapi yang kemasannya botol kecil gemeshhhh gitu. Ada kan ya? Hahaha. Kalau kosmetik, aku gak pernah pake dari korea, semua produk endonesaaaah, ada sih produk luar tapi cuma beberapa aja. Terus ya ituuuu baju2 murce disana apakah hanya bagi wanita kurus tinggi semampai aja? Aku mah pasti bhay banget atuhlah, kalau miskin di korea juga gakan bisa beli baju itu karena pasti gak muat wkwkwk

    1. hahahahahaha…. gak ada cyiinn.. adanya kemasan kotak…
      bajunya, ih gak cuma buat orang yg tinggi semampai, ada loh yg model2 oversized gituu.. murmerr loohh yg harganya cuma 5.000an ada juga. lucuk-lucuk loohh..
      kamooh memang orang endonesiah yang cinta produk2 endonesiah, Fasya. Aku saluuutth!

      1. Ih perasaan pernah liat, bentuknya kaya gambar di kemasan kotak itu. Apa itu bukan di korea ya, ah yauda pokonya ku yakin ada *keukeuh* wkwk.

        Hmm ada juga baju2 buat akuh ya, kalau gitu kamu kapan ke korea? Aku mau nitip jajan baju murce disanah hahaha.

        Ah suka memuji gitu kan, yauda jajanin baju produk lokal juga gakpapa kok, ku terima *ngeselin* 😛

      2. hahahahaha
        yang kemasannya lucu itu ada fasya di korea. tapi yg dijual dipusat oleh2nya kemasannya kotak semua. hihihi
        aku aja maunya juga nitip kooq. hehehe

  2. Hallo salam kenal! 🙂
    kalo ada yang kekoreaan gini aku mesti mampir deh hahaha.. btw sama, aku juga suka pake lip tint tapi dulu, sekarang gak lagi abisnya suka numpuk di tengah jadi kaya orang panas dalem :”DDDDD
    tapi aku masih pake BB cream sama pensil alis brand korea, karena lebih cocok aja kali ya, belom nemu yang sreg di sini.

    1. hallooo salam kenal juga, silahkan masuk silahkan duduk, mau minum apa? hehe
      waahh kalau aku syuuka banget pake lip tint. iya ya? temenku juga gak suka pake lip tint karena numpuk ditengah, koq aku enggak yah? hehe
      iyaa.. aku juga cocok bgt pake alis brand korea. kita banyak samaan yah?? wah jangan-jangan jodoh. hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s