Review Drama Korea Circle: Bad Memories (1)

Setiap kali ada drama baru yang nonggol di entry list tempat download drama korea langganan, seringnya saya langsung cuusss ke asianwiki untuk lihat siapa pemainnya, ringkasan ceritanya, bahkan siapa sutradara dan penulis skenarionya. Penting gak sih?? hahaha. Begitupun dengan drama Circle ini. Saya mayan eksaited dengan cast-nya tapi gak tertarik saat baca ringkasan ceritanya.

“Story is set in the present day and the year 2037. An alien comes to Earth. The alien believes human’s emotion should be controlled or they will have no future. The alien becomes involved with humans.”

Ku emang sengaja copy-paste dari Asianwiki, karena membuat sinopsis adalah pekerjaan yang paling Ku hindari. hahaha. Ada 3 kata yang langsung nancep di mata saat baca ringkasan cerita: masa sekarang, tahun 2037 dan alien. Dan ketiganya bikin saya males—awalnya karena ku kira tentang time traveling lagi—sama drama ini.

Jadi, ada dua jenis film yang dari dulu paling saya benci. Pertama, film tentang alien. Kedua film tentang masa depan. Gak tau kenapa, saya benci aja lihat wajah alien, makanya gak pernah saya tonton. Dan saya benci juga dengan film tentang masa depan karena saya gak suka dengan konsep masa depan yang digambarkan para produsen film selama ini. Dunia yang teramat canggih dimana orang-orangnya pakai pakaian serba metalik dan kaku banget. Gak manusiawi dan gak adem banget lihatnya. hahaha. Lah waktu baca ringkasan drama ini koq gabungan dua jenis film yang saya benci. Duh!

alien 1
Alien versi korea: Alien saja harus cantik 😛

Tapiii… karena saya orangnya never judge drama by the cover and summary plot-nya (hahahaha), tetep ku download-lah ini drama. Daaan saya benar-benar tertipu sama ini drama. Bangett! Dari awal sampe hampir akhir, tebakan saya salah mulu! Kayaknya Elmu terawangan saya sudah mulai pudar inih. wakakaka.

future 2
Rumah di masa depan. gak enak banget lihatnya. serba putih.. pasti syusah itu bersih-bersihnya… iihhh males banget

Ada beberapa hal yang membuat drama ini menarik.

Pertama, Plotnya. Episode 1 dan 2 emang sedikit flat yah dan agak berat. Serius. Di episode 1 dan 2 ini saya mengira tahun 2017 dan 2037 beruhubungan, karena ketipu sama judulnya yang two worlds connected, sematjam dunia pararel gitu deh. Barulah ketika masuk episode 3 saya sadar. Satu episode separuh menceritakan tahun 2017 dan separuhnya lagi menceritakan tahun 2037. Menurutku ini bukan tentang dunia pararel dimana dua masa berhubungan, cuma plotnya dibikin begitu agar lebih menarik. Dan format time slip ini bisa dibilang cukup berhasil. Sangat berhasil menurut saya, karena bikin saya penasaran tiada henti sampe episode terakhir. Untungnya, kemarin saya lihat drama ini maraton. Coba kalo lihatnya on going pasti saya sudah mati penasaran dan sekarang jadi hantu gentayangan! Kalo saya pikir-pikir, plotnya drama ini kayak plotnya film-film holiwud; cepat, ringkas, padet dan berisi. Jadi, kamu tidak akan merasa tiba-tiba bosan ditengah karena plot atau alur ceritanya mbleber kemana-kemana. Ada beberapa adegan yg menurutku kesuwen dan sedikit bertele-tele, tapi cuma 3 menitan aja koq, gak sampe 3 episode. Hahahahaha 😛

future 3
Bang, senyum dikit napa bang…. Yu Robot apa manusia bang??

Kedua, drama ini mengaduk-aduk emosi!! Saya dibikin mewek-mewek di beberapa episodenya T__T. Yang lebih kurang ajar, pas nebak salah, kemudian dibikin kaget dan secara bersamaan dibikin mewek pula. Duobooll!! FYI, ini adalah salah satu drama non-romance yang berhasil bikin saya mewek-mewek. Entah kenapa saya gak pernah nangis lihat drama pertjintaan—kecuali Reply 1988—tapi malah nangis mewek-mewek lihat drama thriller, crime, mystery kayak gini. Mungkin karena ceritanya tentang kakak/keluarga. Saya selalu berhasil mewek kalo tema ceritanya tentang keluarga atau sahabat.

fav scene 2
Salah satu scene yang bikin mewek. huhuhu… Sudahlah Mas… Aku tuh gak bisa lihat kamu syedih, Mas.

Yang lebih menarik lagi… Banyak bener reviewnya??!! Sepertinya, ini drama korea pertama deh yang bergenre science fiction. Betul gak sih? CMIIW deh kalo saya salah.  Ide ceritanya kalo saya gak salah, dari studi Neuroscience, khususnya tentang memori atau ingatan.  Neurosains adalah ilmu yang mempelajari sistem saraf makhluk hidup yang fokusnya adalah seluk-beluk otak manusia. Otak merupakan organ yang berperan penting mengatur kesadaran manusia. Lebih dari 100 miliar sel saraf di otak mempengaruhi berbagai aspek dalam pengambilan keputusan, persepsi, gerak tubuh, memori, penghasil emosi dan masih banyak lagi. Memori dan emosi saling berkaitan.  Peristiwa emosional akan diingat lebih lama dan sebuah ingatan bisa menghasilkan emosi.

cip otak 2
Manusia ber-cip… koq mau-maunya diatur sama mesin? Mana yang namanya kebebasaaan?!! OOT maav 😛

Kenangan buruk menyebabkan emosi negatif dan emosi negatif itulah yang mengakibatkan manusia rentan terhadap penyakit mental dan perasaan tidak bahagia. Pengalaman/kenangan menyakitkan yang traumatis, menurut psikologi bisa menjadi faktor dari penyakit mental, misal, depresi, fobia, gangguan kecemasan dan PTSD (post traumatic stress disorder). Khususnya PTSD ini, dimana penderitanya selalu dihantui oleh kenangan buruk karena tidak bisa melupakan kejadian traumatis yang dialami.

normal earth
Normal Earth tahun 2037. Ketika dunia semakin canggih tapi bumi juga semakin rusak. ceritanya begituuu.

Fiksinya, dalam drama ini, pada tahun 2037 ketika ilmu sains semakin canggih, para ilmuwan menemukan cara bagaiamana menciptakan dunia yang sehat dan bersih dari kejahatan.  Dengan cara mengontrol emosi dan memanipulasi memori manusia dengan menaruh cip ke dalam otak manusia. Jadi, tidak ada emosi negatif pada manusia-manusia itu.  Dan memori yang membahayakan dikunci, agar mereka tidak ingat kenangan buruk yang dapat “membahayakan” diri mereka. Ketika dunia aman tanpa kejahatan—karena cip pengontrol emosi akan berekasi ketika manusianya menunjukkan tanda-tanda emosi negatif keluar—maka yang terjadi adalah tidak ada tindakan kekerasan yang terjadi disana. Tidak ada pencuri, tidak ada pembunuh, tidak ada pem-bully, tidak ada penderitaan. Karena tidak ada perilaku kekerasan yang menimbulkan emosi negatif seperti kecemasan, ketakutan, kemarahan, kebencian, maka polisi gak payu disana. Mirisnya lagi, Tuhan juga tidak dibutuhkan disana. #Astaghfirullah

smart earth
Disisi lain. Smart Earth tahun 2037. Dunia bersih dari segala polusi, penyakit dan kejahatan. Gambaranyaa ngonoo…

Berkat drama ini, menuntun saya berselancar didunia maya untuk mencari artikel atau penelitian yang berkaitan tentang neurosain, ingatan dan banyaklah pokoknya. hehe. #Tumbenrajin. Tapi ada satu yang bisa saya share karena nemunya langsung dari situs resmi APA (American psychological Association), tentang menghapus kenangan buruk. Silahkan dibaca sendiri dan disimpul-simpulkan sendiri. Hahahaha 😛

Jadi, benarkah kenangan buruk bisa dihapus seperti menghapus file shift+delete yang langsung hilang selamanya? Menurut saya sih pertanyaannya bukan bisakah kenangan buruk dihapus, tapi perlukan kenangan buruk dihapus?

Pesan baiknya dari drama ini, kenangan buruk adalah bagian dari diri kita. Sesakit, sekejam, seburuk apapun kenangan itu, mereka adalah bagian dari diri kita. Karena kenangan juga ada fungsinya dalam hidup, salah satunya untuk membangun jati diri. Jika kenangan buruk tidak bisa dihapus dari ingatan, kita masih bisa berdamai dengan mereka. *berasa seperti enjel kalo ngomong kayak gitu*

Terakhir (hahahaha) saya ingin mengucapkan…  Mohon maaf lahir dan batin.

Uda sih gitu aja. 🙂

 

Iklan

Penulis: ahjummah

Sedang sibuk cari Jodoh, itu pun masih di sambi dengan nonton Drama Korea dan baca buku

18 thoughts on “Review Drama Korea Circle: Bad Memories (1)”

    1. udaaahh langsung tonton aja mbak joy.. cepet koq cuma 12 episode. plotnya juga cepet gak berasa lah. pokoknya sadar-sadar dua dua hari aja berlalu. hahahahahaha
      enggak lah…. 😛

      1. samaaa mbak joy…. drama yang selesai cuma 1. yang lain mangkrak cuma di download tapi belum sempet ditonton. tapi liburkuu cuma 10 hari doang… huhuuuu

  1. Aku baru nonton ini dua eps ketika pertama tayang tapi entah kenapa males lanjutin, mungkin akunya agak lemot 😅 agak underestimate juga sama drama korea yang genrenya model begini haha tapi kayanya setelah baca review ini mau lanjutin nonton deh. terima kasih pencerahannya ajummaaah 🙏

    1. wahhh… kayaknya pahala ku lebih dobel karena telah memberi pencerahan pada orang lain. wakakakakaka.. XD
      emang episode 1 & 2 agak membosankan dan berat. saya mengakuinya.. tapi masuk episode 3 atau 4 bahkan 5, kamu bakalan gak diberi kesempatan untuk bernafas. wakakakaka lebay banget sih.. hahahaha

      1. pahalanya jd tripel kalo mau donlotin juga ahahaha
        biasanya aku kalo di dua episode pertama udah malesin gak dilanjutin😅seandainya aku lebih sabaran dikit mungkin beda ceritanya hahaha

      2. oohh… rumahmu dibandung juga???? kiran di jekardahh… hehe
        yaudahh tunggu aku main-main ke bandung aja yahh… ^_*
        tapi gak tau kapan wahahahahahaha 😛

    1. yeaayyy!!! hahahahaha….
      buatmu mah ringan kayak gini ini, Fasy….
      harus masuk list doong… sedikit berbau-bau psikologi
      btw, kapan jadi ke Malang? 😛

      1. (( bau bau psikologi )) hahaha.

        Kayanya aku nda jadi ke Malang, kemarin kan aku bilangnya kalau diundang hahaha dan gatau nih diundang apa engga, mereka capek kali ngundang aku mulu. Kemarin udah diundang ke Jokjes soalnya kan wkkk. Tapi kalau suatu hari aku ke Malang, tenang saja KONTAKMU SUDAH ADA DI AKU HAHAHA!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s