Review Drama Korea Circle: Bad Memories (1)

Setiap kali ada drama baru yang nonggol di entry list tempat download drama korea langganan, seringnya saya langsung cuusss ke asianwiki untuk lihat siapa pemainnya, ringkasan ceritanya, bahkan siapa sutradara dan penulis skenarionya. Penting gak sih?? hahaha. Begitupun dengan drama Circle ini. Saya mayan eksaited dengan cast-nya tapi gak tertarik saat baca ringkasan ceritanya.

“Story is set in the present day and the year 2037. An alien comes to Earth. The alien believes human’s emotion should be controlled or they will have no future. The alien becomes involved with humans.”

Ku emang sengaja copy-paste dari Asianwiki, karena membuat sinopsis adalah pekerjaan yang paling Ku hindari. hahaha. Ada 3 kata yang langsung nancep di mata saat baca ringkasan cerita: masa sekarang, tahun 2037 dan alien. Dan ketiganya bikin saya males—awalnya karena ku kira tentang time traveling lagi—sama drama ini.

Jadi, ada dua jenis film yang dari dulu paling saya benci. Pertama, film tentang alien. Kedua film tentang masa depan. Gak tau kenapa, saya benci aja lihat wajah alien, makanya gak pernah saya tonton. Dan saya benci juga dengan film tentang masa depan karena saya gak suka dengan konsep masa depan yang digambarkan para produsen film selama ini. Dunia yang teramat canggih dimana orang-orangnya pakai pakaian serba metalik dan kaku banget. Gak manusiawi dan gak adem banget lihatnya. hahaha. Lah waktu baca ringkasan drama ini koq gabungan dua jenis film yang saya benci. Duh!

alien 1
Alien versi korea: Alien saja harus cantik 😛

Tapiii… karena saya orangnya never judge drama by the cover and summary plot-nya (hahahaha), tetep ku download-lah ini drama. Daaan saya benar-benar tertipu sama ini drama. Bangett! Dari awal sampe hampir akhir, tebakan saya salah mulu! Kayaknya Elmu terawangan saya sudah mulai pudar inih. wakakaka.

future 2
Rumah di masa depan. gak enak banget lihatnya. serba putih.. pasti syusah itu bersih-bersihnya… iihhh males banget

Ada beberapa hal yang membuat drama ini menarik.

Pertama, Plotnya. Episode 1 dan 2 emang sedikit flat yah dan agak berat. Serius. Di episode 1 dan 2 ini saya mengira tahun 2017 dan 2037 beruhubungan, karena ketipu sama judulnya yang two worlds connected, sematjam dunia pararel gitu deh. Barulah ketika masuk episode 3 saya sadar. Satu episode separuh menceritakan tahun 2017 dan separuhnya lagi menceritakan tahun 2037. Menurutku ini bukan tentang dunia pararel dimana dua masa berhubungan, cuma plotnya dibikin begitu agar lebih menarik. Dan format time slip ini bisa dibilang cukup berhasil. Sangat berhasil menurut saya, karena bikin saya penasaran tiada henti sampe episode terakhir. Untungnya, kemarin saya lihat drama ini maraton. Coba kalo lihatnya on going pasti saya sudah mati penasaran dan sekarang jadi hantu gentayangan! Kalo saya pikir-pikir, plotnya drama ini kayak plotnya film-film holiwud; cepat, ringkas, padet dan berisi. Jadi, kamu tidak akan merasa tiba-tiba bosan ditengah karena plot atau alur ceritanya mbleber kemana-kemana. Ada beberapa adegan yg menurutku kesuwen dan sedikit bertele-tele, tapi cuma 3 menitan aja koq, gak sampe 3 episode. Hahahahaha 😛

future 3
Bang, senyum dikit napa bang…. Yu Robot apa manusia bang??

Kedua, drama ini mengaduk-aduk emosi!! Saya dibikin mewek-mewek di beberapa episodenya T__T. Yang lebih kurang ajar, pas nebak salah, kemudian dibikin kaget dan secara bersamaan dibikin mewek pula. Duobooll!! FYI, ini adalah salah satu drama non-romance yang berhasil bikin saya mewek-mewek. Entah kenapa saya gak pernah nangis lihat drama pertjintaan—kecuali Reply 1988—tapi malah nangis mewek-mewek lihat drama thriller, crime, mystery kayak gini. Mungkin karena ceritanya tentang kakak/keluarga. Saya selalu berhasil mewek kalo tema ceritanya tentang keluarga atau sahabat.

fav scene 2
Salah satu scene yang bikin mewek. huhuhu… Sudahlah Mas… Aku tuh gak bisa lihat kamu syedih, Mas.

Yang lebih menarik lagi… Banyak bener reviewnya??!! Sepertinya, ini drama korea pertama deh yang bergenre science fiction. Betul gak sih? CMIIW deh kalo saya salah.  Ide ceritanya kalo saya gak salah, dari studi Neuroscience, khususnya tentang memori atau ingatan.  Neurosains adalah ilmu yang mempelajari sistem saraf makhluk hidup yang fokusnya adalah seluk-beluk otak manusia. Otak merupakan organ yang berperan penting mengatur kesadaran manusia. Lebih dari 100 miliar sel saraf di otak mempengaruhi berbagai aspek dalam pengambilan keputusan, persepsi, gerak tubuh, memori, penghasil emosi dan masih banyak lagi. Memori dan emosi saling berkaitan.  Peristiwa emosional akan diingat lebih lama dan sebuah ingatan bisa menghasilkan emosi.

cip otak 2
Manusia ber-cip… koq mau-maunya diatur sama mesin? Mana yang namanya kebebasaaan?!! OOT maav 😛

Kenangan buruk menyebabkan emosi negatif dan emosi negatif itulah yang mengakibatkan manusia rentan terhadap penyakit mental dan perasaan tidak bahagia. Pengalaman/kenangan menyakitkan yang traumatis, menurut psikologi bisa menjadi faktor dari penyakit mental, misal, depresi, fobia, gangguan kecemasan dan PTSD (post traumatic stress disorder). Khususnya PTSD ini, dimana penderitanya selalu dihantui oleh kenangan buruk karena tidak bisa melupakan kejadian traumatis yang dialami.

normal earth
Normal Earth tahun 2037. Ketika dunia semakin canggih tapi bumi juga semakin rusak. ceritanya begituuu.

Fiksinya, dalam drama ini, pada tahun 2037 ketika ilmu sains semakin canggih, para ilmuwan menemukan cara bagaiamana menciptakan dunia yang sehat dan bersih dari kejahatan.  Dengan cara mengontrol emosi dan memanipulasi memori manusia dengan menaruh cip ke dalam otak manusia. Jadi, tidak ada emosi negatif pada manusia-manusia itu.  Dan memori yang membahayakan dikunci, agar mereka tidak ingat kenangan buruk yang dapat “membahayakan” diri mereka. Ketika dunia aman tanpa kejahatan—karena cip pengontrol emosi akan berekasi ketika manusianya menunjukkan tanda-tanda emosi negatif keluar—maka yang terjadi adalah tidak ada tindakan kekerasan yang terjadi disana. Tidak ada pencuri, tidak ada pembunuh, tidak ada pem-bully, tidak ada penderitaan. Karena tidak ada perilaku kekerasan yang menimbulkan emosi negatif seperti kecemasan, ketakutan, kemarahan, kebencian, maka polisi gak payu disana. Mirisnya lagi, Tuhan juga tidak dibutuhkan disana. #Astaghfirullah

smart earth
Disisi lain. Smart Earth tahun 2037. Dunia bersih dari segala polusi, penyakit dan kejahatan. Gambaranyaa ngonoo…

Berkat drama ini, menuntun saya berselancar didunia maya untuk mencari artikel atau penelitian yang berkaitan tentang neurosain, ingatan dan banyaklah pokoknya. hehe. #Tumbenrajin. Tapi ada satu yang bisa saya share karena nemunya langsung dari situs resmi APA (American psychological Association), tentang menghapus kenangan buruk. Silahkan dibaca sendiri dan disimpul-simpulkan sendiri. Hahahaha 😛

Jadi, benarkah kenangan buruk bisa dihapus seperti menghapus file shift+delete yang langsung hilang selamanya? Menurut saya sih pertanyaannya bukan bisakah kenangan buruk dihapus, tapi perlukan kenangan buruk dihapus?

Pesan baiknya dari drama ini, kenangan buruk adalah bagian dari diri kita. Sesakit, sekejam, seburuk apapun kenangan itu, mereka adalah bagian dari diri kita. Karena kenangan juga ada fungsinya dalam hidup, salah satunya untuk membangun jati diri. Jika kenangan buruk tidak bisa dihapus dari ingatan, kita masih bisa berdamai dengan mereka. *berasa seperti enjel kalo ngomong kayak gitu*

Terakhir (hahahaha) saya ingin mengucapkan…  Mohon maaf lahir dan batin.

Uda sih gitu aja. 🙂

 

Ngrumpiin Drama Korea Tomorrow With You

Sebelumnya saya sempet galau mau bikin review drama ini atau tidak. Gak bikin ini eman banget karena saya syuka sekali sama drama ini. Dan ada banyak hal yang bisa dijadikan bahan buat review. Tapi mau bikin ini gimana gituuu…

Sempet pengen ngebahas tentang pernikahan. Meskipun saya belum nikah, tapi kan saya ini berada pada usia menikah, uhuk, dan pastinya punya pemikiran tentang pernikahan. Jadi sekalian curhat gitu deh.. wakakaka. Tapi gimana yaah… saya emang syusah banget kalo disuruh curhat dimedia sosial apalagi dibaca banyak orang. wakakakaka. Jadi saya urungkan deh~

Mau menulis pesan bijaksana yang bisa diambil dari drama dengan tulisan ala-ala mario teguh yang zuppeerr dan golden ways, pasti pada bosen kan yah? Padahal saya nemu bahasan tema selain takdir, kerja keras.  Bosen gak sih? Kalo enggak bosen dan postingan ini dapat 500 like (kebayakan!!!) yaudah 20 like aja, akan saya tulis deh dua tema yang saya urungkan tadi. Saya yakin gak bakalan dapet like sebanyak itu. Emang sengaja bikin alasan. 😛

Daannn setelah berhari-hari galau-mau-bikin-atau-tidak-kalau-bikin-mau-ngebahas-apa, akhirnya saya memutuskan mau ngerumpiin drama ini aja diindang. Iyes, cewe kan kalo sudah ngrumpi, apa aja di bahas tu yah…

wedding rain
Lucu kali yah nikah pake payung kek gini. Kalo di Indonesia kayak gini, pawang hujan pada nganggur semua XD

Yuuukss mari jeung merapat, siapkan gosip yang paling hangat!

Pertama, untuk membangkitkan suasana, mari kita ngrumpiin aktor dan aktrisnya. Drama ini saya download karena ada Lee Jae Hoon. Pengen tau dia kalau ekting drama romance kayak gimana. Dan saya suka saya suka~ Ektingnya natural bangeeett. So Sweeet gitu kan orangnya? Shin Min Ah juga mengakuinya dalam video behind the scene,  saat syuting adegan foto prewed. Shin Min Ah bilang ” Arek iki terlalu natural ekting e, koyok e wes berpengalaman ngunu loh”. Dan saya setuju ngits sama kakak Min Ah. Selain sweet, karakter So Joon ini juga unyuuukk bangettt… Yawlaaah koq ada makhluk unyuk seperti dia. Mau dong ah satu. Belinya dimana sih? Ikutan P.O dong sist…!! Maaf Gong Yoo ahjussi, kau memang hot, tapi aing sudah menemukan penggantimu. XD

twy so joon cute 1
Saya biasanya bukan tipe orang yang suka lelaki imut. Tapi pengecualian sama yang ini. wakakakaka

 

Sebagus apapun ekting pemainnya kalau gak ada kemistri bakalah garing kan? Untuk itu, mari kita berterima kasih kepada Sissy Min Ah, yang memang dari dulu jago banget membangun kemistri dengan lawan pemainnya. Kemistrinya mereka berdua itu kawin banget! Ngomong-ngomong masalah kawin, kayaknya ini, drama pertama tentang pernikahan yang gak ada bumbu  tentang kawin kontrak yang dari benci jadi cinta, perebutan harta yang mbulet, atau perselingkuhan yang melelahkan. Satu poin plus dari drama ini!

tomorrow with you

Sumber

Hampir tidak ada adegan atau dialog yang cheesy! Bentar saya ingat-igat lagi… Yap!! hampir tidak ada adegan atau dialog yang cheesy yang bikin saya meriang. Contohnya, adegan lari-lari sambil berpegangan tangan dengan efek slowmotion-adegan wajib drama pertjintaan. Drama sebagus apapun, pas lagi serius-serius nonton ada adegan begituan, sumpah mood saya langsung jelek! Itu adalah adegan yang gak penting dan sudah kuno dan perlu dihilangkan! Untungnya di drama ini kagak ono. Puji Tuhan~  Ada sih beberapa adegan yang terlalu unyuuukkk sampai bikin saya gatal-gatal. Bahkan gulung-gulung diatas kasur wkakakak (saya beneran gulung-gulung loh). Tapi meskipun sempat nyinyir dan gatal-gatal-dan-gulung-gulung, teuteup akhirnya saya ulang beberapa kali. wakakakaka. Aku tuh gak bisa nolak kalo so joon lagi ekting unyuukk gitu kakaaak~

 

Sayangnya rating drama ini rendah banget di Koriyah sono. Tapi diluar Korea, drama ini hebohnya mengalahkan Drama Goblin. Menurut subyektif saya. Wakakakaka. Jadi kenapa demikian?  Masyarakat Korea itu nyinyir banget kan??? (menurut saya iya). Apa- apa harus perfect. Apa-apa dikomentari. Tapi gak ada benernya, selalu ada yang salah. Dari banyak “mengobservasi” komen-komen orang korea yang pernah saya baca, saya bisa menyimpulkan, orang korea kalau nonton drama itu gak hanya cerita atau artisnya saja yang dinilai dan dinyinyir-i. Kira-kira ada 4 garis besar yang dikomenin orang korea ketika nonton drama: Acting, Storyline (garis besar cerita), Screenplay/ skenario dan Line (ini biasanya yang dibikin quote). Itu yang sering mereka sebut-sebut ketika ngomentarin suatu drama, jadi bukan unsur-unsur baku dari perfilman atau perdramaan yah.

Menurut analisis kemeruh (red: sok tahu) saya begini. Tv-N beberapa tahun belakangan sangat produktif menghasilkan drama dengan screenplay yang bikin melonggo dan nggumun, “Koq isoooo gawe skenario koyok ngene? Koq iso kepikiran gawe cerito koyok ngenee…”, sebut saja Reply 1988, Signal atau Misaeng. Dari segi screenplay drama ini emang masih kalah sama drama-drama itu. Dari segi storyline mungkin mereka uda bosen dengan tema time traveller lagi time traveller lagi. Orang Korea itu nyriwis sekali perkara beginian. Mereka selalu menuntut sesuatu yang baru. Cih! Coba aja mereka tinggal di Endonesah dengan sinetron yang semakin hari semakin absurd -_- . Sedangkan scriptwritter drama ini gak sepopuler Kim Eun Sook yang sangat memahami betul selera rakyat Korea. hehe. Kehidupan asmara orang-orang korea itu gak seindah dramanya. Kenapa drama korea indah banget karena itu menunjukkan ekspektasi kehidupan percintaan mayoritas masyarakat korea. Saya pernah baca kayak gitu. Nah sepertinya drama TWY ini tidak memenuhi standar ekpektasi mereka. Kenapa karya-karya Kim Eun Sook selalu fenomenal, padahal sama-sama drama fantasi? Karena memang cerita-cerita seperti itu yang disukai dan diharapkan terjadi dikehidupan nyata mereka. Bukan cerita seperti TWY ini yang penggambarannya lebih realistis dan apa adanya. Penggambaran disini yang saya maksud bukan time travellernya. Jadiii mereka semacam membutuhkan cerita yang bisa mendukung khayalan atau imajinasi mereka tentang kehidupan pertjintaan.

Subhanallah~ Pintar sekali saya kalo mengarang indah seperti ini~

Nonton drama ini mengingatkan saya ketika baca buku Norwegian Wood-nya Haruki Murakami. Bukan ceritanya yang sama, tapi sensasi ketika membaca. Plotnya maju mundur. Meskipun flat dan plotless, tapi gak sedikit bagian-bagian yang membuat saya ketawa, tertohok, sedih, terinspirasi kadang melonggo juga. Kamu gak akan menemukan plot yang heboh naik turun kayak novel-novel metropop- atau drama pertjiaan yang biasanya. Kamu gak bisa langsung men-judge ini koq begini, ini koq begitu, ini kenapa bisa begini, ini kenapa bisa begitu, sebelum kamu benar-benar selesai membacanya-atau menontonnya. Dan pesan yang diingin disampaikan bisa jadi diawal, bisa jadi diakhir atau bisa jadi dikeseluruhan cerita-atau drama- tersebut.

Yak, benar… hanya orang-orang sabar dan mau menunggu yang bisa mengatamkan drama ini tanpa nyinyiran. Baaahahaha XD

 

 

Review Drama Korea Goblin: 6 Pesan Moral dan Spiritual Dalam Drama Korea Goblin

Karena sudah bikin First Impression-nya, awalnya saya tidak berniat membuat review. Tapi setelah beberapa episode tayang, saya semangat 45 pengen bikin reviewnya nanti. Apalagi saat nonton episode 13, semangat bikin review saya umep (red: mendidih). Episode 13 adalah episode paling daebak menurut saya. Ekpektasi ending yang sedih tapi keren itu yah seperti itu. Pas, gak berlebihan. Penyeselesaian ada , pesannya apik, dan memberikan perasaan yg kontradiktif- ini yang paling saya suka. Hehehe.

Perpisahan antara malaikat maut dan adiknya goblin yang sedih tapi manis dan lucu. Goodbye, Phea. Awawawawaw!! Kisah persahabatan malaikat maut dan goblin juga memberikan kesan kontradiktif. Disatu sisi, si goblin marah dan benci sama malaikat maut, tapi disisi lain malaikat maut adalah partner in crime yang bikin hidupnya lebih hahaha hihihi, setelah sekian lama sendiri dan kesepian. Juga, akhir cerita tjinta si goblin dan pengantinnya yang dramatis, menguras air mata tapi kereeen. Apalagi adegan cabut pedang dengan tangannya sendiri dan si goblin jadi abu di depan mata pengantin goblin. Kemudian ditutup sempurna dengan lagu ballad yang mellow banget. Itu kerennya bikin saya misuh-misuh.

debu1
Ngaku! siapa yang nangis lihat adegan ini? hahaha

Andai saja ending drama ini di episod 13, saya yakin drama ini bakalan menjadi drama yang tak terlupakan. Bagaimana tidak, karena pasti penggemar Goblin gak akan bisa move on dari drama ini. Ya to? Masih ingat dengan endingnya Jung Pal di Reply 1988? Saya yakin, penggemar Jung Pal, sampe sekarang masih ada aja yang belum bisa moven on. hehehe.

Kemudian tayanglah 3 episoe terakhir yang absurd dan merusak seluruh cerita sebelumnya yang sudah keren itu. Setelah nonton episode 13, saya sih sudah feeling gak enak dengan 3 episode terakhir. Tapi ternyata absurdnya melebihi ekspektasi saya. huehuehuehue. Goblin yang tiba-tiba ada di Padang Mahsyar sambil bawa kertas perjanjian. What?!! koq bisa-bisanya dia pegang kertas di alam barzah?!

Terlepas dari endingnya yang sangat absurd itu, drama ini masih layak dilihat. Pesan Goblin yang kesepian tersampaikan. Selain itu drama ini mengandung banyak pesan moral dan spiritual (abboottt!!), meskipun di beberapa penggambaran, saya kurang sreg gimana gitu karena berbeda dengan keyakinan dan yang saya yakini. Tapi menurut saya spiritualitas adalah hal yang universal, bukan? Meskipun simbol atau institusinya berbeda dengan setiap keyakinan, tapi inti pesannya universal.

dewa4
Salah satu penggambaran yang gimana gitu. Dewa yang merasuki tubuh manusia dan minum Beer di Pub!!

Daripada mbahas plot, karakter, klimaks yang sudah biasa, mending kita bahas pesan aja yuks. Siapkan secangkir kopi juga pikiran yang tenang…

Tidak ada atheis di dunia ini

Manusia adalah makhluk spiritual. Yupp, karena manusia butuh Tuhan. Kata teman saya yang seorang Dosen (Doi blogger baru loh, silahkan mampir-mampir diblog dia. Kenalan juga boleh), dia meyakini bahwa tidak ada atheis di dunia ini, karena tidak bisa manusia tidak percaya Tuhan. Karena fitrah manusia itu butuh Tuhan. Seatheis-atheis seseorang, disaat dia berada pada titik terendah, dia akan mencari Tuhannya. Karena manusia butuh semacam kekuatan Maha Besar yang menguasai jadag raya yang melebihi dirinya. Seperti Ji Eun Tak, se-enggak percayanya dia dengan Dewa dan kekuatan Doa/harapan, pada akhirnya toh dia tetap berdoa juga kan?

eun-tak3
Ji Eun Tak, akhirnya kamu bertobat, Nak?

Drama ini menurut saya dan temen saya, cukup memberikan pengetahuan kepada kita tentang pandangan orang korea terhadap  Tuhan/ Dewa, agama, takdir, doa/harapan. Kalau menurut wikipedia orang korea sebagian besar memilih tidak bergama, mungkin saja bukan berarti mereka tidak percaya Tuhan, tapi mereka menolak dengan komitmen agama. Mungkin mereka-mereka yang atheis juga seperti itu.

Kenapa Ada Penderitaan?

Dari beberapa tulisan seseorang atheis yang pernah saya baca, salah satu penyebab mereka menjadi atheis adalah pertanyaan itu. Kenapa ada penderitaan di dunia ini? Kenapa Tuhan menciptakan kesedihan? Dimana Tuhan ketika kebencian, penderitaan dan permusuhan merajalela di dunia? Kemudian sampailah pada pertanyaan yang agak ngeri, Benarkah Tuhan ada?

Manusia hidup itu tidak terlepas dari ujian atau cobaan,  yes? Bahkan Goblin pun diberi cobaan. hehe. Kehidupan manusia bersifat dinamis. Artinya selalu berproses, berjalan dan bersiklus. Bahagia dan sedih adalah siklus. Cobaan dan ujian juga siklus. Setelah selesai dengan ujian ini, akan berlanjut ke ujian berikutnya. Dan begitu seterusnya. Jadi kenapa Tuhan membuat kita hidup hanya untuk diberi cobaan dan disuruh menderita?

“Agar mereka mencari dan membutuhkan Tuhan”, jawab Dewa kepada Dewi yang bertanya, kenapa dari awal saja Dia tidak menciptakan dunia yang sempurna, dimana tidak ada dosa dalam dunia itu. Saya sangat setuju dengan jawaban Dewa tersebut. Meskipun gak setuju banget dengan penggambaran Dewa yang merasuki manusia terus ngobrol dengan dewi sambil minum Beer. Duh masak Tuhan minum beer sih?.

dewa1
Quote

Kalau diingat-ingat saya juga pernah atheis dan pernah bertanya kenapa ada penderitaan. Dan pada suatu malam saya mendapatkan kesadaran dan jawaban atas pertanyaan saya. Kenapa ada penderitaan? Karena kesenangan dan kebahagiaan tidak cukup membuat manusia mengingat Tuhannya. Tapi kesedihan dan penderitaan, selalu berhasil membuat manusia mencari dan membutuhkan Tuhannya. Konflik diperlukan agar manusia berevolusi, kata Paulo Coelho dalam bukunya yang berjudul Aleph. Tidak ada bayi yang lahir tanpa penderitaan Ibunya. Karena penderitaan itu manusia butuhkan untuk berkembang, kata Cak Nun.

Takdir

Salah satu yang membuat drama ini menarik bagi saya adalah pertanyaan tentang Takdir. Sepertinya orang korea sangat percaya pada takdir yah? Terutama takdir berupa bertemu-pasangan-yang-diidam-idamkan. wakakakaka. Tetapi kenapa mereka tidak percaya takdir buruk yang menimpa mereka? Saya menangkapnya seperti itu. Manusia cenderung menyalahkan Tuhan tentang takdir buruk yang menimpa mereka. Kemudian mempertanyakan keberadaan-Nya dan akhirnya meragukan Dia. Tapi saya suka sekali jawaban Dewa (saat minum beer itu) tentang Takdir, ” Takdir adalah pertanyaan yang kulempar pada kalian. Dan jawaban dari pertanyaan itu kalianlah yang harus mencari jawabannya”.

malikat-maut-nangis
Gambar tidak ada hubungannya sama tulisan. Cuma, saya suka aja lihat akting dia nangis. Cup.. cup..cup…

Menurut keyakinan saya Takdir adalah ketetapan Tuhan. Ada 3 takdir Tuhan yang tidak bisa dirubah oleh manusia: Kematian, Rezeki dan Jodoh. Bagi saya, umur gak melok duwe (Kematian rahasia Tuhan), Rezeki meskipun sudah diatur tapi kodrat manusia untuk terus berusaha. Dan rezeki itu tidak hanya berupa duit dan kekayaan. Tapi bisa juga teman, kenalan, kesadaran dan masih bayak lagi. Dan jodoh (diam sejenak) 100% saya yakin itu adalah misteri Tuhan. Hahahahaha… Woey!  curcol woey!!! curcooolll!!! XD

Kodrat Manusia Adalah Berusaha

eps-4
Malaikat maut punya kenalan desain interior rupanya. Apik loh ruangan kerjanya. Coozy banget. #Salpok

Masih ingat dengan scene ini? Diceritakan, Goblin pernah menolong seorang anak. Dari salah banyak orang yang ditolong Goblin, anak ini adalah favoritnya. Karena, meskipun dia diberitahu jawaban tentang persoalannya, dia memilih untuk berusaha mencari jawaban sendiri, dan merubah hidupnya sendiri. Dari scene ini penulis berusaha menjelaskan bahwa setiap manusia pasti pernah mendapatkan keajaiban. Tapi kebanyakan orang hanya berdiam di momen keajaiban itu dan berharap keajaiban terjadi lagi padanya. Saya sematjam tertohok dengan scene ini.  Sepertinya kecenderungan semua orang yah seperti itu? Mengharapkan keajaiban datang disaat mereka terpuruk. Saya mengenal beberapa orang yang seperti itu. Mungkin saya juga termasuk.

Saya lupa dan kemudian sadar, bahwa kodrat manusia untuk tetap berusaha.  “Pekoro Gusti Allah arep ngekek i awakmu keajaiban opo enggak, iku guduk urusanmu. Tapi berusaha iku seng mesti kudu mbok lakoni.” Saya sangat ingat dengan kata-kata ini. Tapi saya lupa siapa yang bilang. hehe.

Pilihan dan Konsekuensi
konyol2
INI BUKAN HOAX. Dia mungkin satu-satunya manusia yang pernah numpang beol di toilet ruang kerja Malaikat maut. wkk
Seperti dibanyak drama yang sudah saya lihat, pesan yang sering muncul dan ingin disampaikan oleh penulis skenario adalah bahwa manusia mempunyai pilihan atas hidupnya sediri. Manusia punya pilihan dan kekuatan untuk merubah hidupnya jika dia melakukannya dengan gigih.  Tapi lagi-lagi penggambaran yang dilakukan penulis skenario ini kreatif sekali. Seorang yang bisa membuka pintu ruang kerja Malaikat Maut gara-gara kebelet beol! Cuuuuurrr… Wakakaka. Keputusasaan seorang manusia bisa membuka pintu apapun, katanya. Iya sih… Bener juga. Tapi manusia yang numpang beol di ruang kerja Malaikat Maut itu sesuatu sekali, tante penulis.  Malaikat maut punya toilet diruang kerjanya?? waakakaka
Goblin saat di padang barsyah (episode 15), memilih tetap menjadi goblin dan menunggu dipanggil ke alam manusia. Itu adalah pilihan bodoh yang dia ambil, kata Dewi. Karena setelah kembali ke alam manusia, ternyata tidak lama pengantinnya mati. Dan satu persatu orang terdekatnya mati dan meninggalkan dia. Kesepian adalah konsekuensi yang harus dia tanggung atas pilihannya sendiri.
Seperti yang pernah saya tulis direview Signal sebelumnya, manusia adalah makhluk paling sempurna karena dia bisa memilih. Tetapi terkadang memilih bukan perkara yang mudah. Karena setiap pilihan mengandung resiko. Seperti koin yang mempunyai dua sisi, segala hal di alam ini mempunyai sifat dualisme. Dua sifat yang berlawanan yang keduanya selalu seiring sejalan. Jika manusia diberi kebebasan memilih, maka dia juga harus menangung resiko dari pilihan tersebut.
Setiap orang membuat pilihan, yang sulit adalah hidup dengan pilihan itu.
Hal Baik Pasti Datang Terlambat
Hal baik pasti datang terlambat. Sebenarnya ini adalah bab yang ingin saya percayai saat ini. Ahahahaha… Sudah ah…
Gimana? Sudah enek membaca tulisan yang penuh golden fish ini? hehe